^^

Bersabarlah, kau hanya sedang berada dalam fase mencintai seseorang yang salah, sehingga kau merasa terluka yang cukup melemahkanmu.

Lihat saja, ketika esok kau telah belajar dari kesalahan, kau akan menemukan fase dimana betapa baiknya Tuhan padamu, mengatur semuanya dengan sebegitu baik, ketika kau menemukan dia yang terbaik dari yang maha baik, untuk kamu yang belajar untuk menjadi lebih baik.

Senin, 30 April 2018

Jangan takut untuk kembali

Aku Tahu . .
Kau mungkin tak takut untuk melangkah
dan kaupun tak takut untuk kembali..
Karena sekarang kau yang sedang menikmati rasa apa yang ada pada dirimu
kau sedang menikmati waktu yang berjalan adanya..
Kau Tahu . .
Kadang waktu harus diberi ketentuan, agar mudah dimengerti, saatnya harus kemana.
Dengarkan Aku . .
jangan takut untuk pulang dan kembali
meski sudah banyak keterlanjuran, kekecewaan dan luka
tapi dalam hati, kau masih seseorang yang diperdulikan.
Jujur. ini sakit. ini mengecewakan.
ketika harus melihat kamu bahagia, tapi menimbulkan kehancuran.
ketika harus melihat kamu tertawa, tetapi berujung dengan cerita negatif.
aku bisa apa?
saat kamu sudah mengukir cerita indah, menurutmu.
tapi menjadi cerita buruk untuk yang mengetahui.
sudah mendoakan. sudah.
bahkan jauh sebelum kamu menutup pintu untuk lari ke tujuan lain.
tapi nyatanya, satu tujuan itu membuat kamu terpukau daripada ratusan nasihat dan doa untuk kesuksesanmu.
Jangan pernah takut untuk kembali, jika mau perbaiki.
masih banyak yang akan membantu-mu kembali bangun, wahai perisai yang kokoh.

Rabu, 15 November 2017

Setiap Akan Tidur, Aku Selalu Berdoa Agar Kau Datang di Mimpiku

Mengingat wajahmu saja air mata sudah menetes dengan deras apalagi bila harus mengingat dan mengenangmu. Namun apalah daya, rindu itu semakin melambung tinggi, tak sanggup aku pendam sendiri. 
Sejak kepergianmu di umur 8 tahunku dulu, karena penyakit jahat yang menyerangmu membuat aku tak kuasa menahan rindu ingin bertemu. Papa, kedua anakmu kini sekarang telah dewasa. Abang si anak pertama papa sudah menjadi ayah dengan mempunyai 1 anak laki-laki yang mirip denganmu. Sedangkan aku masih dalam proses menempuh pendidikan dengan penuh semangat agar kau bangga di atas sana.
Pah, Mama baik-baik saja, kami bertiga selalu merindukanmu di sini. Mama bekerja untuk kami dan berperan ganda sekaligus. Kadang ia menjadi Papa yang berkeringat lelah menghidupi kami. Kadang ia menjadi Mama yang selalu memberikan kasih sayang tak pernah henti. Pah, apakah kau juga rindu denganku? Kenapa kau tak ingin bertemu denganku?

Aku sadar akan kehilanganmu, tapi yang aku harapkan adalah agar kau menemuiku, sekali saja pun tidak apa-apa. Setiap ingin tidur aku selalu berdoa agar kau datang dalam mimpiku, aku berdoa agar kau mendengar di atas sana. Tapi mengapa kau tidak datang, Pah?

Mengapa? Apa kau tidak sayang lagi denganku? Hampir 15 tahun sudah kau pergi, selama itu kau juga tidak pernah lagi mewujudkan keinginanku. Pah, aku hanya ingin satu hal saja, agar d itidur malamku yang panjang, kau menemaniku walau lewat mimpi saja, hanya itu pah. Apakah susah? Aku mohon, jangan biarkan aku tenggelam dalam rindu ini. Tetesan air mata yang selalu menggambarkannya di setiap malam sunyi tanpa seorang pun, tetap saja hanya itu keinginanku, aku ingin bertemu.
 

Pah, aku pernah dibuat sakit hati oleh seorang lelaki, yang pernah berkata bahwa dia akan mencintaiku hidup dan mati. Ia berikan segala harapan serta janji manisnya kepadaku. sepertinya dulu aku adalah perempuan kecil yang masih polos pah. Aku mempercayai semua yang diutarakannya. Namun, semua hal itu hanya kebohongan.

Setelah dia hadir, membuatku jatuh dan mencinta, setelah aku selalu memprioritaskan dia, setelah aku berbahagia, dia lenyapkan semua dengan dusta semata. Dia pergi tanpa memikirkan keadaanku seperti apa, saat itu aku rapuh, pah. Aku berdiri di pinggir jalan dengan pandangan kosong, aku tak ingin pulang ke rumah, aku takut mama mengetahuinya.

Air mata tumpah sangat parah, hatiku sakit, pah. Saat itu aku hanya perlu sandaran dari sosok laki-laki yang tulus mencintaiku apa adanya, yaitu papa.

Bagaimana mungkin papa bisa menjadi temanku lagi, sementara papa sudah tidak ada? Aku semakin menangis pah, luka hati yang paling terdalam bukan sekadar telah tergores, namun telah tertusuk hingga hancur.

Setelah kejadian itu, aku takut untuk jatuh cinta, pah. Aku takut akan laki-laki yang terlalu memandangiku dengan penuh arti. Aku takut akan laki-laki yang selalu mengatakan dusta. Aku takut akan laki-laki yang selalu memperhatikanku. Aku takut akan laki-laki yang menyatakan cinta dan aku takut akan laki-laki yang berkata akan selalu melindungiku, pah. Entah sampai kapan aku merasakan ketakutan ini.


Tapi aku sadar, cinta yang tepat tidak akan datang dengan cepat. Aku yakin, saat aku rapuh kemarin, kau menangis sedih di atas sana. Hapuslah air matamu, pah. Putrimu sekarang tidak apa-apa, justru sekarang menjadi lebih kuat dan dapat berpikir dewasa. Karena pengalaman telah banyak mengubahku, jangan bersedih lagi, pah.

Sekarang aku bisa tertawa lepas, aku memiliki banyak teman yang menghapus duka. Aku akan sukses, pah. Aku akan buat mama bangga, aku sangat mencintai mama sama halnya dengan aku mencintaimu. pah, kadang aku suka cemburu, melihat teman-teman yang di jenguk dan selalu diperhatikan papa nya saat berada di pesantren. Aku duduk termenung di kamar dan berusaha untuk tidak menangis. 


Pah, aku pernah mendengar seorang teman dekatku sedang berbohong dengan ayahnya. Aku sedih sekali, mereka diberikan kesempatan untuk hidup bersama ayahnya namun disia-siakan. Oh iya, pah, aku pernah mendengar, “Selangkah anak perempuannya keluar rumah tanpa menutup aurat, selangkah pula ayahnya menuju ke neraka." Pah, ketahuilah, meskipun aku belum sempurna dalam menjalankan ibadah, aku akan berusaha untuk taat, kututup aurat dengan ikhlas untuk menjalankan kewajibanku dan untuk menjagamu lewat sini. Karena hal ini dan doa terbaik yang dapat kuhadiahkan untukmu, pah. Dimana pun kau sekarang, kau tetap di hati dan selalu kusayang.


Papa, keinginanku masih sama seperti yang dulu dan tak akan pernah berubah, aku masih mengharapkan hadirmu dalam mimpiku, pah. I'm never stop loving you, dad.


Minggu, 29 Oktober 2017

Kamu

Kamu terbiasa berpura-pura menjadi seseorang yang selalu ceria, berperilaku jika hidupmu berjalan sempurna, tingkahmu gembira.

Kamu selalu terlihat tegar, agar orang lain tidak sungkan membagi ketakutan.
kamu selalu terlihat kuat, menyembunyikan penat.

Kamu selalu terlihat tenang, hingga saat kamu jatuh, tak kuat bertahan, tidak ada yang cukup memperhatikan.

Kamu selalu berusaha terjaga, menjadikan dirimu sebagai seorang yang siap sedia mendengarkan segala keluh kesah.
Menyelam dan berusaha menyelamatkan orang lain yang tenggelam, meski tanpa sadar membuat dirimu sendiri makin jauh dari permukaan.

Sebenarnya kamu sendiri kebingungan mencari seseorang yang mau mendengarkanmu- berbagi kegelisahan.
Sebenarnya kamu-pun sendiri kebingungan, menyimpan segalanya sendirian.

Iya? Iya.

Senin, 08 Mei 2017

Pesan Untuk Diriku di Masa yang Akan Datang: Bertahanlah..

Dear, aku..

Bagaimana kabarmu? Masih cukup sehatkah untuk berpikir optimis? Masih jernihkah matamu menatap masa depan yang lebih positif? Aku harap iya, karena jika tidak maka sia-sialah aku bertahan hingga kini.

Awalnya, aku ingin menulis untuk kita di masa lampau. Tapi kupikir, untuk apa? Toh surat ini tidak akan sampai padanya. Karena mesin waktu belum tercipta untuk bisa membawa pesan dari ku untuk aku yang lama. Jadi kuputuskan menuliskannya untukmu, untuk kau, aku yang berada jauh di depan. Semoga kau tidak cukup bodoh untuk mengabaikan masa lalu, atau bahkan terlalu terikat seperti aku saat ini.

Aku di masa depan, cerita yang ingin ku muat begitu banyak. Hal-hal yang mungkin nantinya kau akan lupa, tapi aku tak punya cukup tinta dan tenaga untuk menuliskannya. Lagipula, jika kau melupakannya kurasa itu adalah pilihan yang kita buat bersama, karena yang tersisa cukup berharga untuk kita jaga. Tapi aku di masa depan, baiknya pilahlah dengan hati-hati apa yang hendak kau lupakan. Karena tak semua kisah sedih itu tidaklah berguna hingga harus dihapus. Bagaimanapun juga, setiap kejadian membentuk pribadi kita hingga sekarang bukan?

 

Seperti yang kukatakan, aku tidak sanggup bercerita, jadi biarkanlah aku memberikan petuah. Aku tahu kau keras kepala karena akupun begitu, maka dari itu aku menuliskan ini. Karena jika bukan aku, siapa lagi yang akan kau dengar?

Jadi, aku, tolonglah jaga kesehatan. Makan yang banyak, minum minimal seliter sehari, kalau bisa juga tolonglah berolahraga. Aku berusaha untuk membiasakannya sekarang, agar kau tak berat menjalankannya nanti. Ingatlah untuk tak merajuk setiap kau tidak mendapatkan apa yang kau mau, aku tahu itu sulit, sekarangpun aku masih belum bisa membiasakan diri, tapi kuharap di masa depan nanti kau jauh lebih dewasa daripada aku.

 

Aku yang modern, pintaku janganlah kau mudah menyerah seperti aku saat ini, yang membiarkan hal-hal berharga dalam hidupku terlepas dari tanganku karena tak kuat menjaga. Tidakkah kau ingat hari ini? Bagaimana rasanya penyesalan datang padaku dalam rasa yang perih? Jadi kumohon, apapun yang terjadi janganlah hilang harapan. Karena memiliki itu gampang, tapi menjaga itu sulit. Lalu aku yang nanti, janganlah juga kau takut untuk melangkah ke depan, meskipun rasa takut dari masa lalu membayangi atau trauma masa kecilmu masih mengikat. Aku, akan berusaha untuk mengatasinya, memudahkanmu agar bisa melanjutkan dengan lebih baik. Tapi jika aku tak berhasil, maka kumohon ingatlah kata-kataku itu.

Terakhir, aku yang nantinya menjalani mimpiku, aku berharap surat ini akan kau baca dalam senyum. Menganggap bahwa ini hanyalah kenangan masa lalu di tengah keputusasaan untuk menginginkan pribadi yang lebih baik. Kuharap, kau membawa diri kita jauh menuju kebahagiaan, dan kuharap mimpi-mimpi yang kurajut bisa kau nikmati dalam masa tua yang indah.

 

Aku mencintai diriku, masa lalu, dan mungkin kau di masa yang akan datang. Maka ku harap kaupun begitu, hingga mampu menjaga diri kita. Tetaplah semangat, dan yakinlah apapun yang terjadi matahari akan tetap terbit, jadi melangkahlah tanpa takut. Jangan menyesal terhadap keputusan apapun yang kau ambil, tapi hadapilah semua konsekuensinya. Maka itu berpikirlah dengan hati-hati jangan terburu-buru, waktu tak pernah mengejarmu itu hanya ketakutanmu yang menuntut.

Dan aku di masa yang tak bisa kubayangkan, terimakasih karena sudah bertahan.

 

 

Salam, 

 

 

aku yang tak berharap kau rindukan.


Senin, 02 Januari 2017

Rindu Kegalauan

"Kadang-kadang, aku mau tiba-tiba ninggalin kamu gitu aja
kayak kamu ninggalin aku.

Aku mau lupain kamu
Aku mau—sekali, sekali saja—kamu yang merindukan aku.

Tapi gak mungkin, ya?

Kalau pada akhirnya aku pergi, kamu gak akan berusaha mencari
Kalau aku berhasil lupa, kamu juga gak akan peduli

Kamu tidak akan pernah merindukan aku, seperti aku merindukan kamu.

Karena hanya aku yang berjuang,
hanya aku yang berusaha.

Karena sejak awal, hanya aku yang jatuh cinta." 



"Kamu adalah kesalahan yang tak kusesali"


 "Aku menemukan kebahagiaanku dan kesedihanku secara bersamaan.

Ku temukan kau tengah berada dititik bahagiamu, membuat ku merasakan kebahagiaan itu. Namun kurasakan pedih setelahnya,

karena kau bahagia bukan karena aku."



 "bahkan bayangmu bingung untuk aku ungkapkan sebagai kebahagiaan atau air mata."


"Kamu tidak akan menemukan aku di sosok manapun... selamat melepas dan mencari"


Jakarta,03012017
SDDP 


Kamis, 08 September 2016

Pada Akhirnya

"Di khianati memang sakit, kecewa, dan sulit untuk di maafkan"

Seberapa banyak waktu yang kita habiskan untuk memikirkan dia, tetapi dia memikirkan nya.
Seberapa banyak usaha yang kita kerjakan untuk meyakin kan dia, tapi dia meyakinkan nya.
Lelaki pintar, tampan, dan mapan akan sia-sia dan tidak ada harganya bila senang bermain hati😊.
Hidupnya penuh sandiwara.

Memang berat awalnya mengikhlas kan seseorang yang pernah menjadi bagian penting di dalam hidup kita, tapi untuk apa di pertahankan jika kehadirannya membawakan duka,.
Karena pada akhirnya, yang ber khianat akan selalu menyesal .

Minggu, 10 April 2016

Kali ini, Aku Benar-benar Ingin Menutup Hati untuk Sementara !

Mungkin satu-satunya jalan agar hati ini bisa sedikit lebih tenang. 

Setiap manusia pasti mencapai satu titik jenuh bila memperjuangkan sesuatu dengan susah payah tapi hasilnya nol besar.
Ya, itulah yang saat ini aku rasakan…
Aku mencapai satu titik jenuh setelah lelah memperjuangkan satu hal, “cinta”…

Entah siapa yang salah, aku yang terlalu naïf menelan bulat-bulat setiap rayuan dan kata-kata manis dari mereka, atau mereka yang memang senang membuat wanita melayang dan menghempaskannya begitu saja?
Entahlah… yang aku tahu, wanita akan tertarik pada pria yang mampu membuatnya nyaman. Dan mungkin sekarang di dunia ini sudah banyak pria yang pandai membuat para wanita tertarik dengan semua rayu manisnya. Dengan pandainya mereka datang saat aku sedang terpuruk karena di khianati orang terkasihku. Mereka datang dengan bermodalkan tisu dan pundak untuk aku bersandar.

Sekali, aku disakiti oleh pria yang sangat aku sayang. Dia meninggalkanku disaat rasa ini sudah tumbuh begitu dalam. Aku jatuh, aku sakit, aku merasa menjadi wanita yang bermuka paling jelek di dunia ini. Sampai akhirnya pria yang kedua datang menyodorkan sebuah tisu untuk menghapus air mataku, memasang kedua telinganya untuk mendengar semua keluh kesahku hingga tiba saatnya aku pun jatuh ke tangannya, pria yang kedua. Awalnya memang indah, dia bak seorang pangeran yang dikirim Tuhan khusus untuk merangkulku, mengembalikan semangatku yang pernah pudar, memapahku untuk kembali berjalan.
Ke dua kali, tak ada angin, tak ada hujan. Pria kedua pergi dengan alasan ingin kembali ke pelukan wanitanya yang dulu, sebelum aku. Tuhan, rasanya ingin teriak. Kenapa ?? baru saja kemarin dia menjadi sosok malaikat pelindungku, secepat inikah dia berubah menjadi sosok yang sangat menjijikan. Sekali lagi aku merasakan itu. Aku merasa menjadi wanita yang bermuka paling jelek di dunia ini, LAGI. Waktu demi waktu berlalu, tak terasa aku menyendiri sudah beberapa tahun. Aku sudah sembuh, aku sudah bangkit dari keterpurukan itu. Aku menjadi seorang wanita periang, mengisi sela waktu dengan kegiatan yang bermanfaat..

Sampai suatu hari, ada seorang teman yang ingin mengenalkanku pada seorang pria. Aku rasa tidak ada salahnya kalau untuk sekedar berteman. Kami pun berkenalan sampai akhirnya mengenal satu sama lain. Kami mengobrol, bercanda, saling melemparkan perhatian satu sama lain. Dan akhirnya dia pun menyatakan cinta. Aku tidak dengan mudah menerimanya. Ku berikan dia penjelasan, aku ceritakan semua pengalaman pahitku saat menjalani hubungan sebelum-sebelumnya. Dia pun berkata “Belajar dari kegagalan itu lebih baik daripada tidak sama sekali”. Aku dan dia masih lancar videocall, bbm, telepon, saling berkabar karena memang tempat dia tinggal lumayan jauh dari tempatku. Sambil berjalan aku mulai mempertimbangkan ucapannya itu. Dan alasan lain yang membuat aku mempertimbangkannya, dia memasang fotoku di profil bbmnya, lengkap dengan namaku di statusnya. Dengan masih diselimuti rasa takut, aku mulai menerimanya. Seperti pasangan lainnya kita jalan-jalan, dia sangat memanjakanku. Sampai pada saatnya…

Ke tiga kali, aku dijatuhkan lagi. Aku dihempaskan begitu saja. Dia berjalan memunggungiku tanpa sepatah kata putus atau maaf sedikitpun. Aku yakin tangannya masih berfungsi dengan normal, begitu juga dengan matanya. Aku pikir apa susahnya memberikan penjelasan sebelum pergi? Ah sudahlah, mungkin sudah jalannya harus seperti ini.

Tapi kali ini aku tidak merasakannya, aku tidak merasa menjadi wanita yang bermuka jelek lagi. Aku mulai berpikir positif. Mungkin kali ini aku harus benar-benar beristirahat dari cinta-cintaan yang banyak jenis dan trik permainannya. Kali ini aku paham, mungkin Tuhan ingin aku menjadi wanita kuat. Kali ini aku fokuskan diriku untuk memperjuangkan keluarga, karir, dan studi ku.